Tampilkan postingan dengan label Internasional. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Internasional. Tampilkan semua postingan

Ren 'ai Jiao: Teardrop of the Nansha Islands, Film Dokumenter Pertama tentang Survei Ekologi Ren 'ai Jiao

Kamis, Juli 11, 2024

BEIJING, KepoinAja79.Com – Pada 8 Juli lalu, China Media Group Voice of the South China Sea meluncurkan film dokumenter tentang survei ekologi Ren 'ai Jiao yang berjudul "Ren'ai Jiao: Teardrop of the Nansha Islands".

Pada April 2024, tim survei ekologi kelautan yang terdiri atas para ilmuwan Tiongkok menginvestigasi Ren 'ai Jiao, Kepulauan Nansha, Tiongkok, selama dua bulan. Pada 8 Juli lalu, berdasarkan survei tersebut, South China Sea Ecology Center dan South China Sea Development Research Institute yang berada dalam naungan Kementerian Sumber Daya Alam Tiongkok menerbitkan sebuah laporan tentang kerusakan ekosistem terumbu karang Ren 'ai Jiao. Menurut laporan ini, kapal karam yang kondisinya membusuk dan aktivitas manusia lain telah merusak ekosistem terumbu karang Ren 'ai Jiao secara berkepanjangan.

Film dokumenter "Ren'ai Jiao: Teardrop of the Nansha Islands" menampilkan banyak sesi wawancara dengan ilmuwan dan anggota tim yang mengumpulkan sejumlah foto dari metode pengindraan jarak jauh dan investasi langsung di lokasi. Kondisi kapal karam yang telah membusuk dan merusak ekosistem terumbu karang Ren 'ai Jiao berhasil direstorasi dalam format foto HD dan animasi 3D. Lewat restorasi citra tersebut, tim survei menganalisis penyebab utama kerusakan ekosistem terumbu karang Ren 'ai Jiao.

Audiens juga dapat mempelajari bahwa struktur populasi invertebrata bentos (macrobenthic invertebrate) di area terumbu karang ini tidak seimbang. Bahkan, air laut di sekitar area terumbu karang Ren 'ai Jiao memiliki kadar logam berat, minyak bumi, dan fosfat aktif yang jauh lebih tinggi dari catatan historis.


Sumber: PRNewswire

Tiongkok dan Kazakhstan Jalin Hubungan Persahabatan, Bertekad Melanjutkan Kerja Sama

Minggu, Juli 07, 2024
Presiden Tiongkok Xi Jinping tiba di Astana, Kazakhstan, 2 Juli 2024. 

BEIJING, KepoinAja79.Com – Tiongkok dan Kazakhstan selalu saling mendukung dan menjadi mitra pada masa-masa yang penuh tantangan. Hal ini disampaikan Presiden Tiongkok, Xi Jinping dalam sebuah artikel yang ditulisnya pada surat kabar Kazakhstanskaya Pravda dan Kantor Berita Kazinform International, Selasa lalu.

Dalam kunjungan kelimanya ke Kazakhstan, Xi tak hanya disambut oleh Presiden Kazakhstan, Kassym-Jomart Tokayev di bandara, namun juga berjalan di atas karpet berwarna biru—warna bendera Kazakhstan.

Menurut warga Kazakhstan, hal tersebut melambangkan persahabatan antara negaranya dan Tiongkok—sejumlah pelajar Kazakhstan juga membawakan lagu Tiongkok berjudul "Ode to the Motherland".

Kunjungan ini bahkan merupakan kunjungan kedua Xi dalam kurun waktu kurang dari dua tahun. Sebelumnya, Xi menghelat kunjungan kenegaraan ke Kazakhstan pada September 2022. Xi dan Tokayev juga sempat bertemu di Beijing pada Oktober 2023.

Persahabatan antara Tiongkok dan Kazakhstan berawal dari rute perdagangan yang telah berumur seribu tahun, Jalur Sutra. Hubungan ini lalu semakin erat setelah kerja sama bilateral terjalin selama 32 tahun, dan berlanjut ke jenjang yang lebih tinggi lewat kemitraan komprehensif dan strategis yang bersifat permanen. Hal tersebut disampaikan Xi ketika bertemu dengan Tokayev, Rabu lalu.

Sejak Tiongkok dan Kazakhstan menjalin hubungan diplomatik pada 1992, kedua negara ini terus mempererat hubungan tersebut. Awalnya, kedua negara sepakat membentuk kemitraan strategis pada 2005, kemudian beralih menjadi kemitraan strategis dan komprehensif pada 2011, dan berkembang menjadi kemitraan strategis dan komprehensif yang bersifat permanen pada 2019.

Sikap saling percaya dan hubungan politik yang kian erat antara Tiongkok dan Kazakhstan juga didukung perkembangan luar biasa dalam kerja sama perdagangan dan ekonomi pada tiga dekade terakhir.

Tiongkok merupakan mitra dagang terbesar bagi Kazakhstan pada 2023, bahkan nilai perdagangan luar negeri antara kedua negara meningkat 32 persen secara tahunan hingga mencapai $41 miliar. Komoditas ekspor utama dari Kazakhstan ke Tiongkok meliputi minyak mentah, baja, dan produk pertanian. Sebaliknya, Tiongkok memasok produk permesinan, elektronik, dan barang konsumsi untuk Kazakhstan, menurut data pemerintah Kazakhstan.

Menurut Duta Besar Kazakhstan untuk Tiongkok, Shakhrat Nuryshev, Belt and Road Initiative (BRI) menjadi faktor yang mendorong perkembangan kerja sama perdagangan dan investasi antara kedua negara. Hal ini dijelaskan Nuryshev dalam sebuah wawancara dengan People's Daily.

Berawal dari China-Kazakhstan (Lianyungang) Logistics Cooperation Base, proyek pertama yang diresmikan dalam kerangka BRI pada 2014, hingga Western China-Western Europe Highway, kedua negara semakin gencar meningkatkan konektivitas dengan membangun moda transportasi darat dan kereta api.

Di sisi lain, proyek-proyek yang baru saja dituntaskan dan diimplementasikan, seperti PLTB Zhanatas dan PLTA Turgusun, membuktikan tekad kedua negara ini untuk mengembangkan perekonomian yang rendah karbon lewat proyek energi terbarukan.

Tiongkok dan Kazakhstan akan terus mempererat kerja sama di bidang-bidang umum, seperti perdagangan, investasi, interkonektivitas dan energi, seperti disampaikan Xi dalam sebuah acara jumpa pers bersama Tokayev, Rabu lalu.

Dengan mencatat bahwa Tiongkok dan Kazakhstan telah menetapkan target bersama untuk meningkatkan perdagangan luar negeri timbal-balik hingga dua kali lipat pada jadwal yang lebih dini, Xi juga menjelaskan, kedua negara juga bekerja sama mengembangkan bidang kerja sama baru seperti mineral penting, inovasi sains dan teknologi, kedirgantaraan, ekonomi digital, dan sektor-sektor lain.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok dan Kazakhstan juga menggencarkan aktivitas pertukaran budaya dan antar warga. Misalnya, program bilateral dalam bidang kerja sama kebudayaan, termasuk Luban Workshop dan sebuah pusat obat-obatan tradisional Tiongkok, telah berjalan. Pada Maret lalu, Tahun Pariwisata Kazakhstan pun telah resmi diluncurkan di Tiongkok.

Rabu lalu, Xi dan Tokayev meresmikan cabang Beijing Language and Culture University di Astana International University.

Agar aktivitas pertukaran antar warga semakin meningkat, kepada para reporter, Xi menjelaskan, Tiongkok telah membuka Luban Workshop kedua di negara Asia Tengah dan meluncurkan Tahun Pariwisata Tiongkok di Kazakhstan pada 2025.

Selain meningkatkan hubungan bilateral, Xi juga mengatakan, Tiongkok mendukung Kazakhstan bergabung dalam mekanisme kerja sama BRICS, serta berperan sebagai "middle power" di panggung internasional dan ikut berkontribusi terhadap tata kelola dunia.

Menurut Xi, Tiongkok dan Kazakhstan telah bertekad untuk melanjutkan kerja sama dalam hubungan internasional, serta mempererat koordinasi dan kerja sama dalam kerangka PBB, Shanghai Cooperation Organization (SCO), dan mekanisme Tiongkok-Asia Tengah, serta kerangka kerja sama multilateral lain.

Xi menilai, KTT Astana pada Kamis lalu akan sukses besar dan mengusung SCO menuju babak perkembangan baru.


Sumber: PRNewswire

Deyang, Kota yang Penuh Pesona Hadir di Hong Kong

Selasa, Juli 02, 2024

HONG KONG, KepoinAja79.Com – Pada 29 Juni lalu, kegiatan "'See the Spectacular and Kaleidoscopic China'—Victoria Park Celebrate the Return of Hong Kong" mulai berlangsung di Victoria Park, Hong Kong. Lewat kegiatan ini, Kota Deyang menarik perhatian pengunjung dengan menampilkan pesona uniknya.

Di area pameran, pengunjung mempelajari proses riset arkeologi lewat kabin interaktif "Sanxingdui VR". Pengunjung juga membeli produk budaya dan kreatif Sanxingdui, mengeksplorasi aset budaya tak benda, serta memadati berbagai kios makanan khas Deyang. Seluruh pengunjung benar-benar terpukau dengan pemandangan indah kota Deyang dan kebudayaan Sanxingdui yang menyimpan misteri.

Sanxingdui menjadi situs arkeologi terpopuler dalam pameran Kota Deyang. Di kabin interaktif Sanxingdui VR, pengunjung seakan-akan "menelusuri" situs arkeologi Sanxingdui, bahkan mencoba teknologi arkeologi baru yang digunakan di lokasi tersebut.

Pengunjung dapat memindai kode QR Museum Sanxingdui dan menyaksikan patung perunggu setinggi lebih dari dua meter. Topeng perunggu ini memiliki mata yang menonjol dan kuping besar. Kandungan emas pada topeng ini mencapai 85 persen. Maka, pengunjung seperti kembali pada masa lampau, sebab kehidupan warga kuno Shu tersajikan di depan mata pengunjung.

Selain itu, lebih dari 40 produk budaya dan kreatif dari Museum Sanxingdui juga tampil di pameran tersebut: blind box "Chuan Shu Xiaodui", perangkat minum teh "Long Hu Zun", boneka burung perunggu, patung pria perunggu. Semuanya digemari para pengunjung.

Lukisan Imlek khas Mianzhu, kipas bundar khas Deyang Chaozhou, daging berbahan kacang kedelai Luojiang, delapan kue lezat, century egg Changlin. Produk khas lokal, merek-merek lama, kriya yang menjadi aset budaya tak benda dan kuliner unik benar-benar menarik perhatian pengunjung.

Pameran ini juga menampilkan lokasi-lokasi kebudayaan lain di Deyang, seperti China Dried Noodle Village, desa lukis China Mianzhu New Year, Sanxingdui, dan Long Men Zhi Dian International Tourism Resort.


Sumber: PRNewswire

Para Pemenang Huawei ICT Competition 2023-2024 Global Final telah Diumumkan

Jumat, Mei 31, 2024
Closing and awards ceremony. 

SHENZHEN, KepoinAja79.Com – Pada 26 Mei lalu, acara penutupan dan penyerahan penghargaan Huawei ICT Competition 2023–2024 Global Final berlangsung di Shenzhen.

Kompetisi tahun ini diikuti lebih dari 170 ribu mahasiswa dari sekitar 2.000 universitas dan sekolah tinggi yang tersebar di lebih dari 80 negara dan wilayah.

Maka, edisi tahun ini menjadi kompetisi luring (offline) terbesar sejak ajang tersebut pertama kali digelar. Lebih dari 160 tim, dari total 470 tim di 49 negara dan wilayah, menjadi pemenang kompetisi tingkat nasional dan regional sehingga lolos ke babak final tingkat dunia yang berlangsung di Shenzhen pada 23-26 Mei.

Setelah bersaing sengit, 19 tim dari sembilan negara (Aljazair, Tiongkok, Nigeria, Pakistan, Polandia, Filipina, Tanzania, Türkiye, dan Uganda) memenangkan Hadiah Utama dalam sesi "Practice and Innovation Competitions". Tim asal Pakistan meraih "The Best Social Media Popularity Award".

Sementara, dua tim dari Tiongkok dan Maroko memenangkan "The Green Development Award". Di sisi lain, "The Women in Tech Award" diperoleh empat tim asal Kenya, Malaysia, Maroko, dan Uganda. Dan, "TECH4ALL Digital Inclusion Award" diraih dua tim asal Tiongkok dan Filipina.

Zhou Hong, President, Institute of Strategic Research, Huawei, berkata: "Agar setiap orang benar-benar memperoleh manfaat digitalisasi, terutama ketika teknologi digital membuat perkembangan radikal, Huawei menilai bahwa teknologi digital harus dapat diakses semua orang."

Stefania Giannini, Assistant Director-General for Education, UNESCO, lewat sebuah video berkata: "UNESCO memperjuangkan hak-hak dasar setiap siswa dan guru saat menggunakan teknologi digital dan AI. UNESCO juga mempromosikan masa depan digital yang inklusif, setara, terbuka, dan aman bagi semua orang. Kami mengapresiasi sebesar-besarnya dukungan mitra-mitra UNESCO seperti Huawei."

Ritchie Peng, President, ICT Strategy and Business Development Department,  Huawei, berkata: "TIK adalah unsur penting dalam dunia pintar. Lewat Huawei ICT Competition, kami menyediakan platform global agar mahasiswa dapat saling berkompetisi dan bertukar gagasan."

Pada hari yang sama, Huawei juga menggelar ICT Accelerating Education Transformation Summit. Di acara ini, Huawei menganugerahi 24 instruktur dengan gelar "Huawei ICT Academy Global Most Valuable Instructor."

Penghargaan tersebut, pertama kali dibagikan Huawei pada tahun ini, mengapresiasi kontribusi instruktur terhadap pengembangan SDM. Huawei juga menjadikan instruktur sebagai panutan yang membina bakat-bakat sebagai sosok yang semakin berkembang. Lewat kontribusinya, instruktur ini ikut meningkatkan pembangunan berkelanjutan dalam ekosistem SDM TIK.

Huawei ICT Competition adalah kompetisi tahunan Huawei yang diikuti universitas global dan mahasiswa. Lewat kompetisi ini, Huawei menawarkan platform internasional agar mahasiswa dapat bersaing secara sehat dan bertukar gagasan.

Sejak pertama kali digelar pada 2015, kompetisi ini membantu mahasiswa meningkatkan keahlian TIK dan praktis sekaligus mengasah kemampuan berinovasi dengan memanfaatkan teknologi dan platform baru. Target akhirnya, memajukan perkembangan teknologi dan memfasilitasi inklusi digital di seluruh dunia.


Sumber: PRNewswire

Pawai yang Penuh Warna Rayakan Kemajemukan Etnis

Jumat, Mei 31, 2024

Ajang di Guizhou memperlihatkan kebudayaan etnis dan daya tarik provinsi ini.

GUIYANG, KepoinAja79.Com – Dengan irama lagu yang riang, serta mengenakan busana tradisional, Chen Chuanqian, dan berbagai peserta kegiatan lain dari kelompok etnis yang berbeda-beda, menyanyi dan menari di Guiyang, Pusat Pemerintahan Provinsi Guizhou, Tiongkok Barat Daya.

Pada 18 Mei pukul 9:30 pagi, ribuan orang dari beragam kelompok etnis di seluruh Guizhou berkumpul dan berpawai di Guiyang. Mengenakan busana yang beraneka ragam, mereka berkumpul di sebuah lapangan, memainkan alat musik tradisional yang disebut lusheng (sejenis seruling dari bahan pelepah), serta memukul gong dan gendang sekaligus menyanyi dan menari.

Jalur pawai terbentang lebih dari dua kilometer di pusat kota, serta menjadi "panggung besar yang bergerak" untuk memamerkan kemajemukan etnis.

Hu Xiaohua (56), warga yang berada di depan kerumunan penonton, menikmati pertunjukan tersebut, dan berkata, "Saya sangat terkesan dengan acara akbar yang berlangsung di pusat kota ini."

Menurut pihak pengarah acara, Tang Huang, mengangkat tema seputar persatuan etnis dan perayaan kolektif, pawai ini tidak hanya memperlihatkan kemajemukan etnis di Guizhou, namun juga memfasilitasi berbagai orang yang ingin menyaksikan sisi lain Guizhou yang terbuka, percaya diri, dan menarik.

Selain pawai, Guiyang menarik minat wisatawan muda dengan menggelar sejumlah aktivitas lain, seperti tur kota, sebuah cara unik untuk mengeksplorasi budaya dan gaya hidup perkotaan, pasar-pasar kuno, dan pameran trendi.

Dengan sumber daya pariwisata yang berlimpah, Guizhou menawarkan pemandangan alam dan kekayaan etnis. Provinsi ini memiliki lokasi-lokasi ternama di dunia, seperti Air Terjun Huangguoshu di Anshun dan Xiaoqikong (tujuh gapura kecil) di Libo, serta berbagai bentuk aset budaya tak benda milik kelompok-kelompok etnis.

Didukung ketinggian 1.100 meter di atas permukaan laut, Guizhou memiliki suhu yang nyaman pada musim panas, rata-rata 22,3C. Lebih dari 55 persen luas lahan provinsi ini juga diliputi hutan sehingga Guizhou menjadi salah satu destinasi musim panas terbaik di Tiongkok.

Pawai akbar yang berlangsung di Guiyang merupakan rangkaian perayaan Hari Pariwisata Tiongkok yang jatuh pada hari Minggu, serta digelar oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Tiongkok.

Perayaan tersebut berlangsung di enam kota— Guiyang, Chaozhou, Provinsi Guangdong; Shenyang, Provinsi Liaoning; Shijiazhuang, provinsi Hebei; Ningbo, provinsi Zhejiang; serta Ordos di Wilayah Otonom Inner Mongolia.


Sumber: PRNewswire